Selasa, 12 Juni 2018

Trimester I, Feel Hopeless, Cuma Pengin Makan Enak

Pikiranku lagi benar-benar kacau. Nggak tahu, apakah ini merupakan bagian mood swing ibu hamil. Tapi aku kerap merasakan perasaan seperti ini. Sebelum hamil juga. Yang jelas, hi kalut dan nggak tahu mesti ngapain. Padahal biasanya aku bisa menghilangkannya dengan mencoba-coba resep baru. Tapi, kali ini aku lagi males, semales-malesnya. Setiap bangun tidur badan rasanya nggak enak. Rasanya nggak bugar kayak biasanya. Jadiii, aku seringnya malah tiduran terus. Sungguh aku pun merasa merugi.

Terhitung, sejak HPHT tanggal 30 Maret sebenarnya aku nggak terlalu merasakan perubahan layaknya orang hamil. Tapi yang kerasa banget adalah PD jadi lebih kenceng, besar dan sakit. Kadang-kadang mual sih, cuma kayak kembung aja. Terus kalau habis bangun tidur bawaannya lemes banget. Tapi yang kayak gini harus dipaksain buat bangun dan beraktifitas, kalau nggak gitu malah badan rasanya nggak karu-karuan.

Jadi selama tahu hamil ini aktifitasku cuma ngerjain kerjaan rumah tangga aja. Pengin sih open order. Tapi kadang aku nggak yakin dengan kondisi fisikku yang berubah-ubah. Yang tahu-tahu lemes gitu aja. Lagian, kayaknya jalan sudah tidak segesit biasanya. Aduh, aku jadi tambah galau nih. Yups, ini yang kurasakan di minggu ke 5-6 kehamilanku.

Menuju minggu ke 7 badanku mulai enakan, padahal sempat mual ringan. Ringan banget sampai aku pikir ini sih paling mual kemasukan angin, hehehe. Soalnya aku merasa seterusnya biasa aja. Sehingga aku memutuskan untuk puasa karena nggak ada punya keluhan apapun. Aku masih doyan makan macem-macem. Jadi kupikir, nggak ada alasan untuk nggak puasa dong. Dengan puasa, malah badanku tambah enakan. Nggak ada mual sama sekali. Kadang sempat terbersit, ini beneran nggak sih aku hamil. Dari tanda yang masih kuyakini adalah, sampai detik ini PD masih sakit, tambah kencang dan padet. Di minggu ini aku mulai mau masak lagi, bikin es blewah, nggoreng kerupuk, nyayur dan bikin bakwan buat buka. Yups, aku kembali menyentuh dapur. Sayangnya, masih males banget untuk bikin aneka kue. Minggu-minggu ini sebenarnya aku sedang membangkitkan motivasi untukku sendiri. Sometimes, aku memang ngerasa hopeless. Yups, karena aku nggak berpenghasilan. Entah karena aku males atau takut terlalu capek. Karena setiap pekerjaan pasti butuh gerak cepat apalagi itu menyangkut tanggung jawab terhadap orang lain. Di sisi lain, aku merasa kayak nggak apa-apa. Tapi mengingat bahwa aku sedang hamil dan puasa pula. Aku urung untuk open order. Jadi, aku sebenarnya sedang krisis percaya diri dan kebanggaan bahkan untuk ngobrol-ngobrol receh tentang punya rumah dan bercanda masa depan dengan suamiku. 

Di Minggu ke 8 aku periksa ke dokter untuk yang kedua kalinya, semua baik-baik saja (akan kuceritakan di post selanjutnya) aku nggak punya keluhan sama sekali, laiknya cerita kebanyakan orang yang begitu menderita di trimester 1. Tentu aku sangat bersyukur sekali bahwa aku bisa makan apa saja yang kusuka. Yup mumpung suami lagi manjain dan nggak protes aku beli makanan yang enak-enak. Mungkin dia juga harus bersyukur istrinya hamil ngebo, dan nggak mesti ngurusin muntahan dan tetek bengek keluh kesah hamil trimester 1.   

Minggu ke 9 dan 10 sampai detik ini masih sama saja rasanya seperti minggu ke 8. Dan masih puasa sampai H-2. Cuma aku tuh suka banyak pikiran, misal ada masalah aku suka kepikiran banget sampai kadang tahu-tahu nangis sendiri sampai suamiku aja sering bingung. Oh ya, aku masih bisa makan apa saja *dengan catatan hanya yang kusuka. Jadi setiap buka puasa aku sering jajan di luar. Aku sama sekali nggak selera makan masakanku sendiri pun lauk-lauk yang dijual selama ramadhan. Iya sih, lidahku emang manja banget. Jadi makanan kesukaanku itu adalah ikan nila goreng, sambal udang, plencing kangkung ala SS itu favorit banget, terus nasi padang dengan lauk ayam goreng dada, sambel ijo dan sayur-sayuran ala padang. Hmm, habis itu apa yah, nasi goreng juga enak. Paling irit ya nasi kucing deh. itu pun satu tempat doang yang cocok di lidah. Suamiku sih manut-manut aja. Yup karena aku tekankan lagi sama dia bahwa dia harus bersyukur punya istri hamilnya enak banget, cuma ribet soal makan, lu turutin selera makan gua. Gitu aja gue udah bahagia. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar