Senin, 21 Maret 2016

Naik Kereta Api ke Babakan Cirebon

Hai....hai, pengin cerita aja, supaya kenangannya abadi. Siapa tahu ada informasi bermanfaat, sekecil apapun itu memang sudah seharusnya dibagi. Soalnya ya aku pun pernah mencari informasi tentang hal yang kayaknya kelihatan remeh. Apa coba? Iyak, aku pernah googling tentang bagaimana melepas simcard di HP samsung Galaxy J1. Dan ada yang sampai bikin videonya juga lho. Padahal kan sepertinya kelihatan sepele. Tapi ternyata banyak yang kesulitan dan hadirlah tips-tips printilan itu. Maka kali akan kupersembahkan pengalamanku naik kereta api lagi setelah terakhir kali itu kisaran sepuluh tahun yang lalu. Jadi, kali ini bener-bener amazing experince.

Jadi, tanggal 16 Maret kemarin itu aku dan ibuku pergi ke Cirebon untuk menghadiri nikahannya adik sepupuku. Jauh-jauh hari sudah persiapan aja nih untuk searching transportasi buat pulang pergi. Coba nyari kereta dari Semarang Poncol ke Babakan Cirebon. Ups, tidak ada jadwal. Adanya dari Semarang Tawang dengan kereta Matarmaja yang berangkat dari Tawang jam 02.55. Hmm, masih mikir sih, dari rumah ke Tawangnya gimana ya, kan nggak ada transportasi. Jadi deh mikir naik bus aja jurusan Cirebon. Ups, ternyata lebih rempong karena harus ke Semarang dulu mana mesti tawar-menawar ongkos. Males ah, yang model ribet-ribet. Fix, naik kereta ajah. Dari rumah ke stasiun naik taksi deh. Karena aku sama nenek alias emak, ya gimana gampangnya aja, walaupun agak berat di ongkos. Namanya juga mau pergi-pergi ya mesti siap biaya apapun dong. 

Hari H keberangkatan, Pukul 00.44 WIB sebuah taksi sudah datang. Taksi ini sudah kupesan dua hari sebelum berangkat. Yes, aku pengin segalanya berjalan lancar dan penuh persiapan. Cus deh sama emak ke Tawang, sekitar setengah jam sudah sampai dengan argo Rp. 88.000. Aku mau ngasih 90 ribu 
Pak sopir bilang "95 mbak, sama parkir." Oke deh bro, kukasih deh 100rb. 

Di Tawang, langsung aku ambil struk pembelian tiket di Indomaret. Ya, ampun beli struk ini penuh drama juga, hiks. Oke deh, yang ini entar aja ceritanya Oh ya, setelah sampai Stasiun Tawang di situ ada mesin untuk ngeprint tiket. Tinggal masukin kode booking yang tertera di struk. Yups, aku sempat bingung nyari kode booking di struknya. Hmm pas gitu ada mas-mas ngeprint tiket, yauda deh minta petunjuk. Ternyata gampang, hihihi. Ya ampun, beda banget sama jaman dulu yang mesti ngantri beli. Sekarang, tenaga manusia cuma buat ngecek pas mau boarding. Uhui, hebatnya teknologi. Lega juga karena sudah dapat tiket. Tinggal nunggu sampai berangkat sambil duduk-duduk di ruang tunggu yang agak lengang. 


Sambil nunggu dan melihat para penumpang kereta yang mau boarding, tiba-tiba aku kepikiran buat beli tiket pulang. Yups, dan itu adalah pikiran yang membawa keberuntungan. Soalnya si emak mikirnya bookingnya ntar aja kalau udah sampai Cirebon. Lah, keburu tiket KA habis dong. Secara Matarmaja itu KA yang selalu padat penumpang dan satu-satunya yang berhenti di stasiun Babakan Cirebon. Akhirnya ke Indomaret Tawang buat beli, dan disitu udah ada mesin buat pesan tiket dan lain-lain. Hmm....pas gitu malah digodain mas penjaganya. Sudah dapat struk dan bayar dapat gratis nasi kuning. Horeee, emang lagi laper. Naskunnya enak banget, kalau beli harganya 19 ribu. Ibuku nggak mau makan, soalnya lagi batuk. 


Sekarang tinggal cetak struknya. hmm beres deh. Sudah tenang akhirnya,



Kereta Matarmaja pun datang. Kereta ini dari Jawa Timur, gerbongnya banyak jadi panjang banget. Udah lama ngga naik kereta jadi kagok banget nyari nomer gerbong dan tempat duduk. Hmm, selama tiga jam di kereta cuma melihat orang sekeliling terkantuk-kantuk. Perjalanan dari Tawang ke Babakan Cirebon hanya 3 jam, jadi nggak terlalu capek. Dan tepat beberapa menit ke jam 06.00 pagi kami sudah sampai. Dan yang turun cuma aku dan ibu, soalnya ini stasiun keci. Reno, si adik sepupuku udah jemput. Terakhir ketemu dia kayaknya tahun 2011. Nggak lama, sekitar 10 menit udah sampai tuh di rumah saudara. Yups, sambung nanti lagi ah







4 komentar:

  1. sekarang naik kereta api ekonomi pun asyik, ngga ada pengamen dan ber-AC, biasanya ke jakarta pakai eksekutif sekarang beralih ke ekonomi, irit hihihi

    BalasHapus
  2. Waw bekalnya kayaknya muantappp sekali tuh mbak ?

    BalasHapus