Minggu, 29 Januari 2012

Balapan Ngafal


Sekalipun kita geng kucrit sering banget bandel dan lebih banyak nggak berprestasi bukan berarti kita nggak ada kontribusi untuk kemajuan hidup kita loh walaupun nggak pintar-pintar amat (dibaca nggak populer) tapi juga nggak lemod-lemod benget *menghibur diri sendiri. Buktinya, temen-temenku anak IPA semua *walaupun IPA bagian akhir, malah aku doang tuh yang IPS tapi IPSnya yang paling awal dong he….he….Di bab ini aku mau cerita tentang ngafal qur’an atawa yang biasa kita sebut tahfiz Alqur’an. Bulan ini emang lagi pada getol-getolnya mengejar setoran hafalan. Soalnya ada sayembara (caelah sayembara).
“Barang siapa yang sebulan bisa setoran sampe empat ratus ayat bakalan dapet sertifikat” Ciee….dan tumben-tumbenan aja nih anak kamarku bersemangat dan antusias banget buat merealisasikan target hafalan itu, biasanya aja nih kalau ada lomba-lomba yang memeras otak, kagak ada yang peduli, pada cuek-cuek aja. Nah beda jauh sama kondisi yang satu ini. kira-kira ada apakah gerangan??
            Kamar ini emang kamar yang membekas di hati, cerita-cerita di dalamnya, bocah-bocah tengil yang mengukir kisahnya kecuali wali kamarnya *maaf ya ustadzah hihihihi, soalnya jarang berinteraksi. Sungguh kamar yang ‘sesuatu yah’  tak bisa ku lupakan sampe saat ini. Banyak prestasi yang kami raih disini, terutama aku, mulai dari kebersihan yang dapat bendera putih, trus aku dapat kelas khsusus ngajar, nilai pelajaranku naik, tambah rajin dan pastinya ada sesorang yang selalu bikin hasrat untuk “keep fight!!!” sapa tuh *tau, Tanya aja tuhan.
            Ngiri juga kalo ngeliat temen-temen yang dipanggil buat menerima penghargaan karena udah hafidz tau hafidzah, perasaan bawaannya merana tak berdaya dan tak sanggup pastinya. Hasrat diri pengen rajin tapi apa daya otak tiada mendukung, lingkungan pun serasa tak bersahabat. Jadilah aku punya semangat seadanya dan lihatlah diriku ini kini. Apakah menyedihkan??? *lebai
            Mulailah kita dengan rutinitas ngafal plus semangat dan lembaran baru, demi sertifikat. Aku kalo ngafal Qur’an pake yang ada terjemahannya biar lebih gampang masuk ke otak sekaligus ngerti artinya kan jadi lebih afdhol. Makna Alquran itu emang bener-bener indah, kadang beda sama bahasa arab biasa
Di kamar ini aku lagi saingan sama Isti *lagi-lagi dia, nggak punya temen lain apa!, secara hafalan kita sampe di surat yang sama. Pasalnya nih aku lagi sakit hati juga sama omongan doski yang ngatain
“Kok, dari dulu ngafal baru sampe situ-situ aja sih Dit”. Najonk banget kan, nah dari situlah semangat aku jadi membara buat nyalip apalan doski. Walhasil aku jadi rajin setor dan bisa menyaingi dia donk. Doski keliatan panik juga ngeliat aku getol banget membalas dendam. Makanya tuh….jangan suka ngatain ntar aku saingin loh…ho3
            Setiap habis tahfidz aku selalu ngelirikin dia, sampe ayat mana sih, ngeliatinnya juga nyolong-nyolong donk. Kalo nggak aku tanya sama Ema yang biasanya duduk di sebelahnya, begitu seterusnya rempong nggak sih cinn! *uhh, rempong banget, emang kalo saingan itu bikin empet juga sih, bawaannya panas mulu kalo keduluan. Sampe sekarang aja aku nggak habis pikir gimana caranya yang kata orang “ saingan secara sehat” nggak ngerti deh yang namanya saingan itu ya nggak enak banget, gini yah di bodi, secara fisik dahi berkerut, alis ngangkat trus muka kenceng *maksut l. maksut gw itu tandanya tegang melulu nggak bisa relaks secara psikologis yang tadi tuh…. Panas hati, panas otak udah gitu menimbulkan kecanggungan, kerenggangan bahkan bisa-bisa musuhan ohhh….no!!!!. Nah guyz menurut kamu gimana???
            Ngafal empat ratus ayat dalam sebulan ternyata ya nggak mudah-mudah amat. Secara surat yang aku afalin aja, satu ayatnya udah panjang banget. Musti ekstra konsentrasi. Si Isti juga lagi nyampe di surat yang sama sih, palingan beda barang satu apa dua ayat gitu. Yah….abisan dia juga suka kalap kalo ketahuan diduluin. Bawaannya nglirik-nglirik mulu. Ha…ha bisa ngebayangin nggak sih???

            Target sebulan ini emang mengubah kamar aku berhawa positif dan lebih rajin lagi ke mesjid, biasanya setiap shubuh, mata ini nggak bisa diajak kompromi buat ngafal tapi demi sertifikat dan secuil prestasi kami jadi bersemangat. Hingga akhir bulan semua target terealisasi. Aku dan Isti dapat sertifikat. Sungguh aku tak bisa melupakannya.

2 komentar:

  1. Jangankan hawa kamar mbak, aku aja bacanya senyum-senyum, adem banget :))

    Salam,
    Oca

    BalasHapus